DATABASE DAN MANAJEMEN DATABASE

Posted: October 8, 2011 in Uncategorized

DATABASE DAN MANAJEMEN DATABASE

 

MUKHAMAD SOLIKHUL HUDA

34110853

2DB05

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN 1 #

 

 

Pangkalan dataatau basis data (database), atau sering pula dieja basisdata, adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer secara sistematik sehingga dapat diperiksa menggunakan suatu program komputer untuk memperoleh informasi dari basis data tersebut. Perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan memanggil kueri (query) basis data disebut sistem manajemen basis data (database management system, DBMS). Sistem basis data dipelajari dalam ilmu informasi.

Istilah “basis data” berawal dari ilmu komputer. Meskipun kemudian artinya semakin luas, memasukkan hal-hal di luar bidang elektronika, artikel ini mengenai basis data komputer. Catatan yang mirip dengan basis data sebenarnya sudah ada sebelum revolusi industri yaitu dalam bentuk buku besar, kuitansi dan kumpulan data yang berhubungan dengan bisnis.

Konsep dasar dari basis data adalah kumpulan dari catatan-catatan, atau potongan dari pengetahuan. Sebuah basis data memiliki penjelasan terstruktur dari jenis fakta yang tersimpan di dalamnya: penjelasan ini disebut skema. Skema menggambarkan obyek yang diwakili suatu basis data, dan hubungan di antara obyek tersebut. Ada banyak cara untuk mengorganisasi skema, atau memodelkan struktur basis data: ini dikenal sebagai model basis data atau model data. Model yang umum digunakan sekarang adalah model relasional, yang menurut istilah layman mewakili semua informasi dalam bentuk tabel-tabel yang saling berhubungan dimana setiap tabel terdiri dari baris dan kolom (definisi yang sebenarnya menggunakan terminologi matematika). Dalam model ini, hubungan antar tabel diwakili denga menggunakan nilai yang sama antar tabel. Model yang lain seperti model hierarkis dan model jaringan menggunakan cara yang lebih eksplisit untuk mewakili hubungan antar tabel.

Istilah basis data mengacu pada koleksi dari data-data yang saling berhubungan, dan perangkat lunaknya seharusnya mengacu sebagai sistem manajemen basis data(database management system/DBMS). Jika konteksnya sudah jelas, banyak administrator dan programer menggunakan istilah basis data untuk kedua arti tersebut.

Dasar-dasar Database

Properti Database

Database adalah koleksi data item yang saling terkait terkelola sebagai satu unit.

Istilah “database” juga digunakan di dunia perpustakan untuk menjelaskan sekumpulan informasi yang biasanya tersimpan dan dapat diakses di perpustakaan, seperti yang dijelaskan pada definisi ke 4. Untuk membuat definisi database yang kita maksud lebih jelas dan tepat, maka beberapa karakteristik dari database adalah :

1. pengelolaan melalui dengan suatu Database Management System (DBMS)

2. ada lapisan-lapisan abstraksi data

3. data fisik yang independen

4. data logis yang independen

Berikut penjelasan karakteristik-karakteristik tersebut.

DBMS

Database Management System merupakan software yang disediakan oleh penyedia

database untuk :

• mengelola dan memelihara data

• memindahkan data ke dan dari file data fisik yang dibutuhkan

• mengelola akses data yang bersamaan oleh beberapa pengguna

• mengawasi pembaharuan data dan mencegah konflik perubahan data

• mengelola transaksi sehingga perubahan data terjadi secara lengkap atau tidak terjadi perubahan

jika transaksi batal atau gagal

• mendukung bahasa query

• pengawasan back up database dan pemulihan dari kesalahan

• mekanisme keamanan

Lapisan-lapisan abstraksi data /Layers of Data Abstraction

Database memiliki kapabilitas unik unik untuk menyajikan informasi ke banyak pengguna sesuai

dengan permintaan masing-masing. Pengguna di sini bisa saja manusia atau aplikasi yang masuk secara sah ke database untuk menyimpan atau mendapatkan data. Aplikasi tersebut adalah program yang dirancang untuk menyelesaikan tugas-tugas bisnis tertentu seperti sistem pemesanan barang, sistem penggajian, sistem akuntansi.

Database memungkinkan setiap pengguna (manusia atau aplikasi) mendapatkan informasi hasil

pengolahan data yang berbeda satu sama lain. Yang satu minta laporan pendapatan bulan tertentu

sementara yang lain mencetak transaksi hari ini, pengguna lain melakukan pencarian terhadap data

tertentu. Masing-masing menggunakan data dari database yang sama. Setiap perubahan data yang

dilakukan oleh salah satu, akan juga ditemukan oleh yang lain. Lapisan-lapisan abstraksi data dapat digambarkan seperti pada Figure 1-1 dimana ada 3 lapisan yaitu

lapisan fisik, lapisan logika dan lapisan luar.

a. lapisan fisik

lapisan fisik berisi file data yang menyimpan semua data untuk database. Hampis esmua DBMS yang

moderen mengijinkan data base disimpan dalam multiple data files (banyak file untuk 1 database).

Kecuali MS Access menyimpan database dalam 1 file sehingga tidak mampu mengatasi ukuran data

yang besar, tapi cocok untuk data personal.

DBMS dan sistem operasi secara otomatis mengelola data files : membuka, menutup, membaca dan

menulis data ke dan dari file.  Pengguna database tidak perlu langsung berhubungan dengan lapisan

fisik yaitu data files saat menggunakan database. Data-data yang tersimpan dalam file diwakili oleh

lapisan berikutnya yaitu lapisan logika.

b. lapisan logika

Ini adalah lapisan abstraksi pertama dalam database. Lapisan fisik bukan lapisan abstraksi karena

datanya nyata, bukan abstrak. Lapisan logika terdiri dari struktur data abstrak yang sama dengan

lapisan data. DBMS mengubah data di data file menjadi struktur/susunan yang sesuai. Lapisan ini

sering disebut skema, istilah yang digunakan untuk koleksi semua data yang tersimpan dalam database.

Pada lapisan inilah struktur tabel database yang disusun oleh manusia dan kemudian data dalam tabeltabel itulah yang kemudian diakses oleh manusia menggunakan bahasa query yang ada di lapisan luar.

c. lapisan luar

Lapisan luar atau mmodel luar adalah layar kedua abstrak dalam database. Lapisan ini terdiri dari

tampilan pengguna yang disebut subskema. Lapisan ini adalah tempat dimana pengguna dan aplikasi

yang mengakses database berhubungan dan menghasilkan query ke database.

Data  fisik yang independen/ Physical Data Independence

Kemampuan mengubah struktur file database secara fisik tanpa mengganggu pengguna dan proses

yang berlaku disebut physical data independence. Seberapa besar perubahan yang dapat dilakukan

tanpa berpengaruh pada lapisan logika disebut derajat physical data independence.

Data logis yang independen/ Logical Data Independence

kemampuan untuk membuat perubahan pada lapisan logika tanpa mengganggu penggunan dan pross yang sedang berlaku disebut logical data independence. Perubahan pada lapisan logika juga berlaku pada lapisan fisik. Misalnya penambahan data di lapisan logika, berarti menambah data pada lapisanfisik. Perubahan format data pada lapisan logika akan berdampak pada lapisan fisik juga. Perubahan yang dimaksud termasuk penghapusan data.

Model Database yang Umum

a. Flat Files

Flat files adalah file sistem operasi yang record dalam filenya tidak berisi informasi tentang struktur

file atau hubungan antar record yang dikomunikasikan ke aplikasi yang menggunakannya. Flat file

bukan database karena tidak masuk dalam kriteria di atas yang sudah dibahas.

Figure 1-2 adalah contoh flat file yang diambil dari MS access database miliki perusahaan Northwind.

Kolom judul sengaja ditambahkan untuk menjelaskan isi dari data, jadi sebenarnya kolom judul itu

tidak ada. Yang tersimpan dalam file adalah record saja. Data customer disimpadan pada file Customer

dengan setiap recod mewakili satu customer Northwind. Setiap karyawan Northwind memiliki satu

record di file Employee.Data pemesanan (order) disimpan dalam 2 flat file: file Order berisi record pesanan customer yang

terdiri dari ID customer,  nama karyawan yang menerim order, tanggal pesanan dsb. Sementara di file

Order Detil berisi item tiap pesanan. Satu pesanan dapat terdiri dari beberapa barang dan detil tiap

barang seperti harga ID produk, jumlah barang yang dipesan dan diskon.

Northwind memiliki aplikasi yang mampu menghasilkan informasi berdasarkan data dari flat file nya.

Aplikasi ini harus menghubungkan data di antara 5 file dengan membaca 1 pesanan/order dan

mengikuti  langkah ini:

1. gunakan customer ID untuk menjcari nama dari customer di file Customer

2. gunakan employee ID untuk mencari nama karyawan yang bersangkutan di file Employee

3. gunakan order ID untuk mencari item barang yang sesuai di file Order Detail

4. dan untuk setiap item gunakan product ID untuk mencari nama produk yang sesuai di file

Produk.

Cara ini memang rumit untuk membuat satu laporan pemesanan dari data di flat file. Alternatif lain

adalah menggabungkan semua data menjadi satu file data. Alternatif ini akan menyederhanakan

pencarian data, tapi penambahan data harus lengkap, artinya kita tidak dapat menambahkan data

customer jika customer itu tidak memesan barang.

b. Hierarchical Model

Model ini  menyusun record-record dalam suatu hirarki seperti struktur organisasi. Setiap file dari flat file menjadi tipe record atau node dalam hirarki, dan untuk memudahkan disebut record. Record-record terhubung melalui pointer yang berisi alamat record yang terkait. Pointer memberi tahu sistemkomputer dimana record tersebut tersimpan secara fisik, seperti alamat yang mengacu ke suatu gedung tertentu di dunia nyata. Setiap pointer membuat hubungan parent-child, yang juga disebut oneto-many relationship. Satu parent bisa punya banyak child, tapi setiap child memiliki 1 parent. Misal 1 manager memimpin banyak karyawan, tapi 1 karyawan memiliki 1 manager.

Model ini menyebabkan masalah dalam kasus Northwind. Satu order tidak hanya punya satu customer, tapi juga punya satu karyawan yang menerima order tersebut. Pada Figure 1-3, Order dan Employee serta Order Detail dan Product tidak terhubung dengan garis tegas karena tidak ada pointer yang menghubungkan mereka, sekalipun seharusnya berhubungan. Ini akibat aturan yang tegas : 1 child punya 1 parent.  Figure 1-3. Hierarchical Model Structure for northwind Figure 1-4 menunjukkan isi dari recod yang terpilih dalam model hirarki Nortwind. Record customer ALFKI menunjuk ke order pertama (ID 10643) dan order tersebut memiliki pointer menunjuk ke order berikutnya (ID 10692). Masing-masing order menunjuk ke detil ordernya. Karena tidak ada hubungan dengan file Employee dan Product maka tidak dapat mendapatkan informasi yang berkaitan dengan record pemesanan di 2 file tersebut. Figures 1-4.Hierarchical model record contents for northwind.

c. Relational Model

Model ini berusaha mengatasi masalah pada model sebelumnya yang tidak fleksibel. Model relational database mampu menghubungkan record-record yang dibutuhkan. Model ini dibangun sedemikian rupa sehingga permintaan atau query dapat bekerja dengan sekumpulan data, tidak dengan satu record seperti pada model hierarchical. Model relational menyajikan data dalam tabel dua dimensi, seperti spreadsheet hanya saja tidak dipresentasikan dalam tabel seperti spreadsheet tetapi menggunakan kombinasi atau joining relational tabel untuk menghasilkan view atau hasil tampilan. Figure 1-5 memberikan gambaran bagaimana hubungan antar tabel yang diwakili dengan garis antar tabel. Hubungan yang dapat terjadi adalah : one-to-many relationship. Garis tunggal menjelaskan ONE dan garis bercabang menjelaskan MANY. Contoh ONE customer berelasi dengan MANY order dan ONE order berelasi dengan MANY order details. Diagram yang dipakai pada figure tersebut adalah ERD atau Entity-Relationship Diagram.

Figure 1-5. Relational model structure for Northwind Figure 1-6 memberikan gambaran bagaiman relasi antara 3 tabel: Customer, Order dan Employee saling terhubung sehingga memungkinkan menghasilkan informasi pesanan barang tiap customer lengkap dengan data karyawan yang menerima pesanan.Figure 1-6 Relational table contents for Northwind.

d. Object-Oriented Model

Model ini berusaha menjawab kesulitan RDBMS (Relational Database Management Systems) untuk

mengatasi tipe data yang kompleks seperti file citra, file gambar dan file audio-video. Ini semua karena adanya Internet dan WWW yang memungkinkan pengiriman data yang kompleks itu.

Object adalah pengelompokkan logis dari data yang berelasi dan program logis yang mewakili hal

nyata di dunia seperti customer, employee, order, product. Item data seperti : customer ID, customer name disebut varibel di model OO dan disimpan dalam tiap objek.  Variabel-variabel hanya bisa diakses melalui method. Sementara istilah method adalah aplikasi program logis yang menggunakan object tertentu dan menyediakan fungsi tertentu sperti check

customer credit card limit, update alamat customer. Figure 1-7 menunjukkan objek Customer sebagai contoh implementasi OO. Pada inti lingkaran terdapat variabel-variabel tentang objek dan kumpulan variabel itu dikelilingi oleh method yang menunjukkan bahwa hanya dengan melalui method saja varibel tersebut dapat diakses. Ini adalah konsep encapsulate, salah satu konsep penting di OO model.Figure 1-7 The Anatomy of an object.

Sumber :Oppel, Andy. Databases Demystified: A self-teaching guide. McGraw-Hill. Ca. 2004.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s